Bung Karno Berdoa Setelah Membaca Proklamasi

Advertisement
SUDUT HUKUM | Bung Karno, tampak khusuk berdoa kepada Allah SWT agar proklamasi kemerdekaan 17 Agustus 1945 yang baru saja ia proklamirkan berjalan langgeng dan rakyat Indonesia diberi kekuatan dalam mempertahankan kemerdekaannya. Bung Karno dengan memejamkan kedua matanya dan mengangkat kedua tangannya berdoa di kediamannya di Jl Pegangsaan Timur (kini Jl Proklamasi) 56, Jakarta Pusat. Doa di halaman muka kediamannya itu sekaligus sebagai tanda syukur kepada Tuhan bahwa bangsa Indonesia telah merdeka setelah mengalami penjajahan lebih dari tiga abad.

BUNG KARNO
Di belakang Bung Karno (berkopiah hitam) tampak Kepala Barisan Pelopor dr Muwardi. Dialah yang memimpin Barisan Pelopor termasuk satuan PETA (Pembela Tanah Air) yang mengikuti acara proklamasi kemerdekaan 17 Agustus, 63 tahun lalu. Sedangkan di bagian belakang (berkacamata) tampak Wali Kota Jakarta Raya, Sudiro.

Selama dua hari (19-20 Agustus 2008) di Jakarta telah berlangsung seminar Rekonstruksi Rumah Bung Karno, agar generasi muda dan generasi mendatang mengetahui bagaimana bentuk gedung proklamasi ketika kemerdekaan Indonesia diproklamasikan 63 tahun lalu. Sekitar 150 hadirin yang terdiri para pejuang kemerdekaan, sejarawan, Dewan Harian Angkatan 45, perintis kemerdekaan setuju perlunya dibangun kembali kediaman Bung Karno yang telah digusur sejak tahun 1961. Kemudian dijadikan sebagai Gedung Pola semacam Bappenas sekarang ini.

Untuk rekonstruksi kediaman Bung Karno diperlukan dana sekitar Rp 10 miliar. Tapi, masalah biaya ini tidak jadi kandala. Hanya perlu persetujuan pemerintah mengingat pembongkaran kediaman Bung Karno yang amat bersejarah itu dilakukan oleh presiden pertama RI itu. Menurut Bung Karno, dia membongkar bekas kediamannya itu karena lebih mengutamakan tempatnya dan bukan gedungnya. ”Sebab, saya taksir gedung itu paling lama 100 tahun, mungkin tidak sampai. Itu sebabnya saya suruh bongkar,” kata Bung Karno dalam wawancara dengan Solicih Salam dalam buku Putera Fajar.

Bung Karno tinggal di Jl Proklamasi 56, sejak zaman Jepang (1942) setelah diasingkan ke Bengkulu. Dia meninggalkan kediamannya pada Januari 1946 setelah NICA (tentara Belanda) yang datang menumpang pasukan sekutu makin beringas untuk kembali menjajah RI. Di rumah kediamannya itulah Bung Karno melantik kabinet pertama RI. Dan, di tempat itu pula ditandatangani persetujuan Linggarjati antara PM Syahrir dan Belanda.

Pada tahun 1957 ketika pecah dwitunggal Soekarno-Hatta di tempat inilah diadakan pertemuan kedua tokoh untuk mencapai kerukunan nasional. Karena persetujuan tidak tercapai, Kerukunan Nasional dipelesetkan menjadi ‘Keruk nasi’.
Ads