Teori- teori dalam Kriminologi

Advertisement
Sudut HukumTeori- teori dalam Kriminologi

http://s-hukum.blogspot.co.id/2015/09/kriminologi.htmlTerdapat beberapa teori dalam Kriminologi yang dapat dikelompokkan ke dalam kelompok teori yang menjelaskan peranan dari faktor struktur sosial yang mendukung timbulnya kejahatan, yaitu :[1]

  • Teori Anomi : konsep anomi oleh R.Marton diformulasikan dalam rangka menjelaskan keterkaitan antara kelas-kelas sosial dengan kecendrungan pengadaptasiannya dalam sikap dan prilaku kelompok. Mengenai penyimpangan dapat dilihat dari struktur sosial dan kultural. 
  • Teori Differential Association : teori ini mengetengahkan suatu penjelasan sistematik mengenai penerimaan pola-pola kejahatan.  
  • Teori Kontrol Sosial : teori ini berangkat dari suatu asumsi/anggapan bahwa individu didalam masyarakat mempunyai kecendrungan yang sama akan suatu kemungkinannya.
  • Teori Frustasi Status : status sosial-ekonomi masyarakat yang rendah menyebabkan masyarakat tidak dapat bersaing dengan masyarakat kelas menengah.
  • Teori Konflik : pada dasarnya menunjukan pada perasaan dan keterasingan khususnya yang timbul dari tidak adanya kontrol seseorang atas kondisi kehidupannya sendiri.
  • Teori Lebeling : teori untuk mengukur mengapa terjadinya kejahatan. Pendekatan labeling dapat dibedakan menjadi dua bagian, yaitu persoalan bagaimana dan mengapa seseorang memperoleh cap atau lebel, persoalan kedua adalah bagaimana labeling mempengaruhi seseorang.
________________
[1]  Moeljatno. KriminologiCet Kedua. Jakarta. Bina Aksara. 1986. hlm.3.
Ads