Asas-Asas Umum Pemerintahan yang Baik (AAUPB)

Advertisement
SUDUT HUKUM | Setiap bentuk campur tangan pemerintah harus didasarkan pada peraturan perundang-undangan yang berlaku sebagai perwujudan dari asas legalitas. Akan tetapi, karena ada keterbatasan dari asas ini atau karena adanya kelemahan dan kekurangan yang terdapat pada peraturan perundang-undangan, pemerintah diberi kebebasan bertindak atas inisiatif sendiri dalam menyelesaikan persoalan- persoalan sosial. Akan tetapi, pemerintah harus dapat mempertanggung  jawabkan setiap tindakan tersebut dengan konsepsi negara hukum yang mengindikasikan ekuilibrium antara hak dan kewajiban. Salah satu tolak ukur untuk menilai apakah kebijakan pemerintah itu sejalan dengan negara hukum atau tidak adalah dengan menggunakan Asas-Asas Umum Pemerintahan Yang Baik.

Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2014 tentang Administrasi Pemerintahan menjelaskan Asas-asas Umum Pemerintahan yang Baik, yang selanjutnya disingkat AAUPB, diartikan sebagai asas-asas umum yang dijadikan sebagai dasar dan tata cara dalam penyelenggaran pemerintahan yang baik, yang dengan cara demikian penyelenggaraan pemerintahan itu menjadi baik, sopan, adil, dan terhormat,     bebas     dari     kezaliman,     pelanggaran     peraturan,      tindakan penyalahgunaan wewenang dan tindakan sewenang-wenang.  AAUPB dijadikan sebagai dasar penilaian dalam peradilan dan upaya administrasi, disamping sebagai norma hukum tidak tertulis bagi tindakan pemerintahan.

Seiring dengan perjalanan waktu dan perubahan politik di Indonesia, asas-asas  ini kemudian muncul dan dimuat dalam suatu undang-undang, yaitu Undang- Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggara Negara yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (KKN). Dalam Pasal 3 Undang- Undang Nomor 28 Tahun 1999 disebutkan beberapa asas umum penyelenggara negara, yaitu sebagai berikut:
  • Asas kepastian hukum;
  • Asas tertib penyelenggaraan negara;
  • Asas kepentingan umum;
  • Asas keterbukaan;
  • Asas proporsionalitas;
  • Asas profesionalitas;
  • Asas akuntabilitas.

Koentjoro Purbopranoto dan SF.Marbun merumuskan Asas-asas  AAUPB sebagai berikut.
  1. Asas kepastian hukum;
  2. Asas keseimbangan;
  3. Asas kesamaan dalam mengambil keputusan;
  4. Asas bertindak cermat;
  5. Asas motivasi untuk setiap keputusan;
  6. Asas tidak mencampuradukan kewenangan;
  7. Asas permainan yang layak;
  8. Asas keadilan dan kewajaran;
  9. Asas kepercayaan dan menanggapi pengharapan yang wajar;
  10. Asas meniadakan akibat suatu keputusan yang batal;
  11. Asas perlindungan atas pandangan atau cara hidup pribadi;
  12. Asas kebijaksanaan.
  13. Asas penyelenggaraan kepentingan umum.

Disamping itu, dalam Pasal 1 Angka 17 Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2014 tentang Administrasi Pemerintahan, Asas-Asas Umum Pemerintahan yang Baik adalah prinsip yang digunakan sebagai acuan penggunaan wewenang bagi Pejabat Pemerintahan dalam mengeluarkan Keputusan dan/atau Tindakan dalam penyelenggaraan pemerintahan. Pada Pasal 10 Ayat (1) AAUPB yang dimaksud dalam Undang-Undang ini meliputi asas:
  • Asas kepastian hukum;
  • Asas kemanfaatan;
  • Asas ketidakberpihakan;
  • Asas kecermatan;
  • Asas tidak menyalahgunakan kewenangan;
  • Asas keterbukaan;
  • Asas kepentingan umum; dan
  • Asas pelayanan yang baik.
Advertisement