Pengertian Mediasi

Advertisement
SUDUT HUKUM | Mediasi berasal dari bahasa Inggris mediation yang artinya penyelesaian sengketa dengan pihak ketiga sebagai penengah yang disebut sebagai mediator. Dalam pengertian yang lain, mediasi adalah mengikutsertakan pihak ketiga dalam penyelesaian suatu perselisihan sebagai penasehat. Menurut Gunawan, mediasi adalah suatu proses penyelesaian sengketa alternatif dimana pihak ketiga yang dimintakan bantuannya untuk membantu proses penyelesaian sengketa bersifat pasif dan sama sekali tidak berhak untuk memberikan suatu masukan demi terwujudnya win-win solution.

Diantara beberapa praktisi mediasi juga berusaha menjelaskan pengertian mediasi. Sebagaimana di Kutip oleh Gatot Soemartono, dari Laurence Boulle, Bahwa mendefinisikan mediasi bukanlah suatu yang mudah. Mediation is not easy to define. Hal ini disebabkan karena satu model yang dapat diuraikan secara terperinci dan dibedakan dari proses pengambilan keputusan lainnya 

Dalam sistem hukum di Indonesia, istilah mediasi dapat ditemukan dalam Peraturan Mahkamah Agung (Perma) No. 01 tahun 2008 tentang Prosedur Mediasi di Indonesia. Pada pasal 1 butir 7 dijelaskan bahwa mediasi adalah cara penyelesaian sengketa melalui proses perundingan untuk memperoleh kesepakatan para pihak dengan dibantu oleh mediator.

Sedangkan mediator itu sendiri adalah pihak netral yang membantu para pihak dalam proses perundingan guna mencari berbagai kemungkinan penyelesaian sengketa tanpa menggunakan cara memutus atau memaksakan sebuah penyelesaian (pasal 1 butir 6). Dengan keterlibatan pihak ketiga ini maka sengketa diharapkan dapat diproses lebih cepat, murah dan memberikan kepuasan bagi pihak yang bersengketa.

Pada prinsipnya, dalam mediasi dijumpai adanya pihak ketiga (mediator) yang turut memfasilitasi penyelesaian sengketa. Hal ini menggambarkan bagaimana pihak-pihak yang bersengketa melakukan
negosiasi. Cristopher mendeskripsikan bahwa mediasi adalah:

“…the intervention in a negotiation or a conflict on an acceptable third party who has authoritative decision making power but who assist the involved parties in voluntarily reaching a mutually acceptable settlement of issues in dispute”.

Pengertian ini menjelaskan bahwa pihak ketiga hanya sebagai fasilitator sehingga kewenangannya sangat terbatas, dan ia tidak dapat mengambil keputusan. Keputusan diserahkan kepada pihak-pihak yang bersengketa untuk mencari solusi yang dapat diterima, atau putusan yang bersifat win-win solution. Mediasi merupakan proses negosiasi penyelesaian masalah dimana suatu pihak luar yang netral bekerja bersama para pihak yang bersengketa untuk membantu pihak yang bersengketa guna mencapai suatu kesepakatan hasil negosiasi yang memuaskan kedua belah pihak yang bersengketa.

Mediasi juga merupakan suatu proses penyelesaian sengketa berdasarkan perundang-undangan yang menggunakan jasa mediator yang bertugas membantu para pihak yang bersengketa untuk mencari penyelesaian yang dapat diterima oleh para pihak yang bersengketa guna mengakhiri sengketa.Joni Emirzon memberikan definisi mediasi sebagai berikut, mediasi adalah upaya penyelesaian sengketa para pihak dengan kesepakatan bersama melalui mediator yang bersikap netral, dan tidak membuat keputusan atau kesimpulan bagi para pihak tetapi menunjang fasilitator untuk terlaksananya dialog antar pihak dengan suasana keterbukaan, kejujuran, dan tukar pendapat guna tercapainya mufakat.

Dari definisi yang dikemukakan oleh Joni Emirzon tersebut dapat diuraikan elemen mediasi, yaitu:
  1. Penyelesaian sengketa suka rela.
  2. Intervensi atau bantuan. 
  3. Pihak ketiga yang tidak berpihak.
  4. Pengambilan keputusan oleh para pihak secara konsensus.
  5. Partisipasi aktif.

Banyak perkara muncul dalam situasi dimana para pihak berpandangan atau mendapat persuasi untuk memandang sebagai "zero-sum" yang berarti para pihak yang berada dalam konflik absolut mengenai apa yang dipermasalahkan sehingga apa yang didapatkan satu pihak merupakan kerugian pihak lain. Dengan pandangan demikian maka pandangan para pihak selalu beranggapan bahwa hasil yang diperoleh oleh pihak lain merupakan kekalahannya dan hal tersebut menjadikan para pihak akan selalu berusaha memaksakan kehendaknya kepada pihak lain dan berarti kemungkinan berdamai dengan sukarela akan sulit tercapai.

Mediasi merupakan salah satu alternatif penyelesaian sengketa di luar Pengadilan atau biasa disebut non-litigasi. Dengan menggunakan metode mediasi para pihak yang bersengketa akan memperoleh keuntungan yang lebih dibanding jika menggunakan proses litigasi. Dengan mediasi para pihak lebih sedikit menderita kerugian, hal ini akan sangat terasa oleh pihak yang dikalahkan jika para pihak menggunakan proses litigasi. Para pihak juga dapat memilih sendiri mediator yang akan membantu mereka dalam penyelesaian masalah, hal ini terkait dengan faktor psikologis para pihak, yaitu jika mereka sama-sama dapat menerima keberadaan mediator dan mereka sama-sama percaya akan kenetralan mediator maka mereka akan lebih melaksanakan hasil mediasi dengan kesukarelaan. 

Kerelaan para pihak ini dapat mempercepat pelaksanaan hasil mediasi dan hal ini berarti juga sengketa lebih cepat terselesaikan. Penyelesaian sengketa melalui Pengadilan bersifat formal, memaksa, bercirikan pertentangan, dan berdasarkan hak. Hal ini berarti jika para pihak melitigasikan suatu sengketa prosedur pemutusan perkara diatur oleh ketentuan-ketentuan yang ketat dan suatu konklusi pihak ketiga menyangkut kejadian-kejadian yang lampau dan hak serta kewajiban legal masing-masing pihak akan menentukan hasilnya. Dengan menggunakan mediasi yang bersifat tidak formal, sukarela, kooperatif, dan berdasarkan kepentingan, seorang mediator membantu para pihak untuk merangkai suatu kesepakatan, memenuhi kebutuhan-kebutuhannya, dan memenuhi standar
kejujuran mereka sendiri.

Dari beberapa pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa mediasi adalah sebuah proses penyelesaian sengketa yang melibatkan pihak ketiga yang independen yaitu mediator yang membantu Para Pihak yang sedang bersengketa untuk mencapai suatu penyelesaian dalam bentuk suatu kesepakatan secara sukarela terhadap sebagian ataupun seluruh permasalahan yang dipersengketakan.

Proses penyelesaian sengketa melalui mediasi sangat efektif untuk menyelesaikan sengketa-sengketa yang melibatkan banyak pihak atau melibatkan masyarakat, seperti sengketa mengenai perusakan lingkungan, pembebasan tanah, perburuhan, perlindungan konsumen. Dengan menggunakan jasa mediator orang tidak perlu beramai-ramai ke Pengadilan atau sendiri-sendiri dalam menyelesaikan sengketa yang bersangkutan. 

Rujukan:

  1. Christopher W Moore, Mediasi Lingkungan, Jakarta : Indonesian Center for Enviromental Law and CDR Associaties, 1995, 
  2. Dahlan, Abdul Aziz, et. al, Ensiklopedi Hukum Islam, Jakarta : Ichtiar Baru Van Hoeve, Cet. ke-1, 1996.
  3. Gunawan Widjaya, Seri Hukum Bisnis : Alternative Penyelesaian Sengketa, Jakarta : PT Raja Grafindo Persada, 2001,
  4. Gatot P. Sumartono, Arbitrase dan Mediasi di Indonesia, Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama, 2006, 
  5. Gary Goodpastes, Panduan Negosiasi dan Mediasi, Elips, Jakarta, 1999.
  6. Joni Emirzon, Alternatif Penyelesaian Sengketa di Luar Pengadilan, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 2001.