Pandangan Ulama Terhadap Ayat Mutasyabih

Advertisement
SUDUT HUKUM | Ulama banyak berbeda pendapat, apakah makna ayat mutasyabih bisa diketahui manusia atau tidak. Sebagian mereka mangatakan tidak dapat diketahui manusia dan hanya Allah yang mengetahuinya. Pendapat ini berasal dari kebanyakan sahabat, tabi’in dan tabi’it tabi’in dan di ikuti oleh golongan ahlusunnah wa al-jamaah. 

Pendapat kedua mengatakan bahwa makna yang terkandung dalam ayat mutasyabih dapat diketahui orang tertentu yang sudah mendalam ilmunya. Pendapat ini di pelopori ahli tafsir dari kalangan tabi’in yang bernama Mujahid.

Perbedaan pendapat ini berasal dari perbedaan pemahaman terhadap ayat 7 surat Ali Imran, yaitu:
Dia-lah yang menurunkan al-Kitab (al-Quran) kepada kamu. di antara (isi) nya ada ayat-ayat yang muhkamaat, Itulah pokok-pokok isi al-Qur'an dan yang lain (ayat-ayat) mutasyaabihaat. Adapun orang-orang yang dalam hatinya condong kepada kesesatan, Maka mereka mengikuti sebahagian ayat-ayat yang mutasyaabihaat daripadanya untuk menimbulkan fitnah untuk mencari-cari ta'wilnya, Padahal tidak ada yang mengetahui ta'wilnya melainkan Allah. dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata: "Kami beriman kepada ayat-ayat yang mutasyaabihaat, semuanya itu dari sisi Tuhan kami." dan tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya) melainkan orang-orang yang berakal”.(Q.S. Ali Imran :7)
Tokoh sahabat seperti Ubay ibn Ka’ab, Ibn Mas’ud, Ibn Abbas dan sejumlah sahabat lainnya, tabi’in dan ahlusunnah berpendapat bahwa waw pada kalimat “war-rasikhuna fil ‘ilmi yaquluna amanna bihi” adalah waw ist’naf. Pendapat ini didukung oleh hadits yang di keluarkan Abdurrazzak dalam tafsirnya dan Hakim dalam kitab Mustadrak yang berasal dari Ibn Abbas bahwa ia membaca “ wama ya’lamu ta’wilahu illallah, wayaqulur rosikhuna fil ‘ilmu amanna bihi”.

Pendapat kedua mengatakan makna ayat mutasyabih dapat diketahui oleh orang yang mendalam ilmunya beralasan bahwa “waw” yang ada pada kalimat “warrasikhuna fil ‘ilmi” adalah “waw athaf” bukan “waw isti’naf ” yang di ’athafkan pada kalimat sebelumnya yaitu kalimat “illallah” dan kalimat “ya quluna” menjadi “Hal”.

Jadi, kesimpulannya adalah Allah dan orang-orang yang mendalam ilmunya mengetahui maknanya (ayat mutasyabih). Imam Abu Hasan al-Asy’ari mengikuti pendapat yang kedua ini begitu juga Abu Ishaq asy-Syairazi dan ia memperkuat pendapat ini dengan mengatakan: 
Pengetahuan Allah terhadap ayat-ayat mutasyabih itu dilimpahkan juga kepada para ulama yang mendalam ilmunya, sebab firman yang di turunkan-Nya itu adalah pujian bagi mereka. Kalau mereka tidak mengetahui maknanya, berarti mereka sama dengan orang awam”. 
Seperti itu juga imam Nawawi, ia mengatakan : “pendapat inilah (yang kedua) yang paling sahih, karena tidak mungkin Allah menyeru hamba-hambanya dengan sesuatu yang tidak dapat diketahui maksudnya oleh mereka”.

Dr. Mahmud ibn Abdurrazzak membantah keras pendapat yang mengatakan bahwa dalam al-Qur’an ada ayat yang tidak diketahui maknanya. Ia mengatakan:
Pendapat ini tidak benar karena menjadikan perkataan Allah tidak punya makna dan menjadikan para salafusshalih pada derajat orang-orang bodoh yang disebutkan Allah sebagai orang-orang yang memperbuat kata-kata yang sia-sia dan tertutup yang tidak bisa dipahami maknanya. Tidaklahlah masuk akal jika kita mendengarkan perkataan orang asing yang berbicara dengan bahasanya yang tidak kita pahami dan kita tidak tau bahasanya lantas kita berkata setelah mendengarkan pembicaraannya “perkataanmu bagus, dan susunannya baik, perkataanmu itu tidak ada yang salah dan kami membenarkan setiap perkaanmu”.
Dari pernyataan di atas dapat diambil pemahaman bahwa ia meyakini seluruh ayat al-Qur’an dapat ditafsirkan dan diambil maknanya. Pendapat ini sejalan dengan tindakan yang dilakukan Zamakhsyari ketika menafsirkan ayat, ia telah menafsirkan ayat al-Qur’an baik yang muhkam maupun yang mutasyabih.

Prof. Dr. Hamka memberikan penjelasan bahwa peringatan Allah tentang ayat-ayat mutasyabih bukan berarti ayat mutasyabih tidak dapat diketahui manusia. Peringatan ini bertujuan untuk menyuruh umat manusia agar bersungguhsungguh dalam menuntut ilmu al-Qur’an dan memohon pertunjuk darinya.

Setelah memperhatikan kedua pendapat di atas dapatlah dipahami bahwa kedua pendapat tersebut sama-sama punya dalil yang kuat. Sebagai jalan pengkompromian antara dua pendapat ini ar-Raghib al-Asfahani mengambil jalan tengahnya yaitu dengan membagi ayat mutasyabih kepada tiga bagian, yaitu:
  1. Lafaz ayat yang sama sekali tidak diketahui hakikatnya, hanya Allah yang dapat mengetahuinya, seperti waktu tibanya hari kiamat, kalimat daabbatul ardhi (binatang yang akan keluar menjelang hari kehancuran alam).
  2. Ayat mutasyabih yang dengan berbagai sarana manusia dapat mengetahui maknanya, seperti mengetahui makna kalimat yang gharib dan hukum yang belum jelas.
  3. Ayat mutasyabih yang khusus dapat diketahui maknanya oleh orang orang yang ilmunya mendalam dan tidak dapat diketahui orang-orang selain mereka sebagaimana diisyaratkan oleh do’a nabi bagi Ibn Abbas:

“Ya Allah, ajarkanlah ilmu agama yang mendalam kepadanya dan dan limpakanlah pengetahuan tentang ta’wil kepadanya”

Sebagian ulama yang meyakini bahwa di dalam Al-Qur’an ada ayat mutasyabih yang tidak diketahui oleh seorangpun, tapi hanya diketahui oleh Allah SWT. maksudnya adalah mengetahui hakikat suatu masalah, bukan tafsir lafazh-lafazhnya. Ayat-ayat tentang sifat Allah menjadi mutasyabih bukan dari segi memahami maknanya tetapi ayat tersebut mutasyabih dari segi hakikat maknanya karena semua hakikat hanya diketahui oleh Allah SWT.

0 Response to "Pandangan Ulama Terhadap Ayat Mutasyabih"

Post a Comment

Seluruh isi tanggapan tanggung jawab masing-masing penulis tanggapan. Redaksi Suduthukum berhak untuk menayangkan atau tidak menayangkan tanggapan dengan mempertimbangkan kepatutan serta norma-norma yang berlaku.